Rabu, 13 April 2011

Tsunami

Tsunami (bahasa Jepang: (tsunami). 'Gelombang pelabuhan' pengucapan bahasa Inggris / sunami / atau / tsunami /) atau gelombang pasang surut adalah serangkaian gelombang air (disebut gelombang tsunami kereta ) yang disebabkan oleh perpindahan dari suatu volume besar dari tubuh air seperti laut atau danau besar. Tsunami adalah sering terjadi di Jepang, sekitar 195 kejadian telah dicatat. Karena besar volume air dan energi yang terlibat, tsunami dapat menghancurkan daerah pesisir. Korban bisa tinggi karena gelombang bergerak lebih cepat dari pada manusia dapat berjalan.
Gempa bumi, letusan gunung api dan ledakan bawah air lainnya (ledakan perangkat nuklir di laut), tanah longsor dan gerakan massa lainnya, dampak bolide, dan gangguan lainnya di atas atau di bawah air semua memiliki potensi untuk menghasilkan tsunami.
Etimologi "Tsunami"
Istilah tsunami berasal dari Jepang, yang berarti "pelabuhan" (Tsu, ) dan "gelombang" (Nami, ). (Untuk jamak, satu baik dapat mengikuti praktek bahasa Inggris biasa dan menambahkan s, atau menggunakan jamak invariabel seperti di Jepang. )
Tsunami kadang-kadang disebut sebagai gelombang pasang surut. Dalam beberapa tahun terakhir, istilah ini telah jatuh dari nikmat, terutama dalam komunitas ilmiah, karena tsunami sebenarnya tidak ada hubungannya dengan pasang surut. Istilah populer sekali berasal dari penampilan mereka yang paling umum, yaitu bahwa dari pasang surut yang luar biasa tinggi membosankan. Tsunami dan pasang surut baik menghasilkan gelombang air yang bergerak ke pedalaman, tetapi dalam kasus tsunami pedalaman gerakan air jauh lebih besar dan berlangsung selama jangka waktu lebih lama, memberikan kesan air pasang sangat tinggi. Meskipun arti dari "pasang surut" mencakup "mirip" atau "memiliki bentuk atau karakter" pasang surut, dan istilah tsunami tidak lebih akurat karena tsunami tidak terbatas pada pelabuhan, penggunaan istilah pasang surut gelombang tidak disarankan oleh ahli geologi dan ahli kelautan.
Hanya ada beberapa bahasa lain yang mempunyai kata asli untuk gelombang bencana. Dalam bahasa Tamil, kata tersebut peralai aazhi. Dalam bahasa Aceh, adalah beuna IE atau Alon bulu√ęk (Tergantung pada dialek Perhatikan bahwa dalam bahasa Austronesia sesama Tagalog, bahasa utama di Filipina, Alon berarti "gelombang") Di pulau Simeulue.., Off pantai barat Sumatera di Indonesia, dalam bahasa Defayan kata tersebut semong, sedangkan dalam bahasa Sigulai itu Emong.
Gejala Datangnya Tsunami
Gejala yang mungkin terjadi jika akan datang gelombang tsunami adalah sebagai berikut.
-Biasanya diawali dengan gempa bumi yang sangat kuat.
-Bila kamu melihat permukaan air laut turun secara tiba-tiba, waspadalah karena itu tan gelombang tsunami akan datang.
-Tsunami adalah rangkaian gelombang. Bukan gelombang pertama yang besar dan membahayakan. Beberapa saat setelah gelombang pertama akan menyusul gelombang yang jauh lebih besar.
Penyebab
Kebanyakan tsunami dihasilkan oleh gempa bumi bawah laut Tsunami dapat dihasilkan ketika batas lempeng konvergen atau merusak tiba-tiba bergerak dan secara vertikal menggantikan air di atasnya. Sangat tidak mungkin bahwa mereka dapat terbentuk di divergen (konstruktif) atau batas lempeng konservatif. Hal ini karena batas konstruktif atau konservatif umumnya tidak mengganggu perpindahan vertikal kolom air. gempa bumi zona subduksi terkait menghasilkan mayoritas tsunami.
Tsunami memiliki amplitudo kecil (gelombang tinggi) lepas pantai, dan panjang gelombang yang sangat panjang (sering ratusan kilometer panjang), itulah sebabnya mereka biasanya lulus tanpa disadari di laut, membentuk hanya sedikit membengkak biasanya sekitar 300 mm (12 in) di atas normal permukaan laut. Mereka tumbuh tinggi ketika mereka mencapai air dangkal, dalam gelombang shoaling proses yang dijelaskan di bawah ini. Tsunami dapat terjadi dalam keadaan pasang surut dan bahkan pada air surut masih bisa membanjiri wilayah pesisir.
Pada tanggal 1 April, 1946 sebuah-besarnya 7,8 (Skala Richter) terjadi gempa dekat Kepulauan Aleutian, Alaska. Ini menghasilkan tsunami yang menggenangi Hilo di pulau Hawaii dengan 14 meter (46 kaki) gelombang tinggi. Daerah dimana gempa bumi terjadi adalah di mana lantai Samudera Pasifik merupakan subduksi (atau didorong ke bawah) di bawah Alaska.
Contoh tsunami di lokasi jauh dari batas-batas konvergen termasuk Storegga sekitar 8.000 tahun yang lalu, Grand Bank 1929, Papua New Guinea 1998 (Tappin, 2001). Bank Grand Papua New Guinea tsunami berasal dari gempa bumi yang destabilisasi sedimen, menyebabkan mereka mengalir ke laut dan menghasilkan tsunami. Mereka hilang sebelum perjalanan jarak samudra.
Penyebab kegagalan sedimen Storegga tidak diketahui. Kemungkinan termasuk overloading dari sedimen, gempa atau pelepasan gas hidrat (metana dll)
Valdivia gempa tahun 1960 (Mw 9,5) (UTC jam 19:11), gempa Alaska 1964 (Mw 9.2), dan gempa bumi Samudra Hindia 2004 (Mw 9.2) (00:58:53 UTC) adalah contoh-contoh baru-baru ini gempa bumi kuat yang dihasilkan megathrust tsunami (dikenal sebagai teletsunamis) yang dapat menyeberangi lautan seluruh. Lebih kecil (Mw 4.2) gempa bumi di Jepang dapat memicu tsunami (disebut tsunami lokal dan regional) yang hanya dapat menghancurkan pantai di dekatnya, tetapi dapat melakukannya hanya dalam beberapa menit.
Pada 1950-an, itu hipotesis bahwa tsunami lebih besar dari sebelumnya telah diyakini mungkin dapat disebabkan oleh tanah longsor, letusan gunung berapi peledak (misalnya, Santorini dan Krakatau), dan dampak peristiwa ketika mereka air kontak. Fenomena ini dengan cepat memindahkan volume air yang besar, sebagai energi dari jatuh puing atau perluasan transfer ke air pada laju lebih cepat daripada air dapat menyerap. Media menjulukinya megatsunami.
Tsunami disebabkan oleh mekanisme ini, tidak seperti tsunami trans-samudera, dapat menghilang dengan cepat dan jarang mempengaruhi garis pantai jauh karena wilayah laut kecil yang terkena dampak. Kejadian-kejadian ini dapat menimbulkan gelombang kejut lebih besar lokal (soliton), seperti tanah longsor di kepala Lituya, Bay tahun 1958, yang menghasilkan gelombang dengan gelombang awal diperkirakan mencapai 524 meter (1.719 kaki). Namun, sebuah longsor sangat besar dapat menghasilkan megatsunami yang bisa menempuh jarak trans-samudera, meskipun tidak ada bukti geologi untuk mendukung hipotesis ini.
Cara Menyelamatkan Diri Dari Tsunami
Berikut ini adalah beberapa cara menyelamatkan diri dari tsunami.
Jika sedang berada di pinggir laut atau dekat sungai, segera berlari sekuat-kuatnya ke tempat yang lebih tinggi. Jika memungkinkan, berlarilah menuju bukit yang terdekat.
Jika situasi memungkinkan, pergilah ke tempat evakuasi yang sudah ditentukan.
Jika situasi tidak memungkinkan untuk pergi ke tempat evakuasi, carilah bangunan bertingkat yang bertulang baja, gunakan tangga darurat untuk sampai ke lantai yang paling atas (sedikitnya sampai ke lantai 3)
Jika situasi memungkinkan, pakai jas hujan dan pastikan tanganmu bebas tidak membawa apa-apa.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar